Kesunnahan Berpuasa Saat Mengkhatamkan Al-Quran

Jumat, 9 November 2018 konsultasi | 98 klik
Juriyanto Teks:Juriyanto
Faza Grafis:Faza

Salam. Admin Harakah yang budiman. Di daerah kami ketika ada anak pertama kali mengkhatamkan Al-Quran dan mengadakan syukuran khataman, pada hari itu dia diperintah oleh orang tuanya dan masyarakat sekitar untuk berpuasa. Adakah anjurannya dalam Islam? Mohon penjelasannya. Terima kasih.

Mengkhatamkan Al-Quran termasuk ibadah yang sangat disunnahkan. Tidak ada ketentuan khusus terkait waktu yang harus ditempuh untuk mengkhatamkan Al-Quran. Namun demikian, sedikitnya kita disunnahkan untuk mengkhatamkan Al-Quran sekali dalam sebulan. Hal ini berdasarkan perintah Nabi Saw kepada Abdullah bin Umar berikut;

اقْرَأْ الْقُرْآنَ فِي شَهْرٍ قُلْتُ : إِنِّي أَجِدُ قُوَّةً . قَالَ : فَاقْرَأْهُ فِي عِشْرِينَ لَيْلَةً قُلْتُ : إِنِّي أَجِدُ قُوَّةً ، قَالَ : فَاقْرَأْهُ فِي خَمْسَ عَشْرَةَ قُلْتُ : إِنِّي أَجِدُ قُوَّةً قَالَ : فَاقْرَأْهُ فِي عَشْرٍ قُلْتُ : إِنِّي أَجِدُ قُوَّةً ، قَالَ : فَاقْرَأْهُ فِي سَبْعٍ وَلا تَزِدْ عَلَى ذَلِكَ

“Bacalah (khatamkan) Al-Quran dalam sebulan. Saya berkata (Abdullah bin Umar), ‘Saya mampu menambah lebih dari itu.’ Nabi Saw berkata, ‘Bacalah dalam dua puluh hari.’ Saya berkata, ‘Saya mampu menambah lebih dari itu.’ Nabi Saw berkata, ‘Bacalah dalam lima belas hari.’ Saya berkata, ‘Saya mampu menambah lebih dari itu.’ Nabi Saw berkata, ‘Bacalah dalam sepuluh hari.’ Saya berkata, ‘Saya mampu menambah lebih dari itu.’ Nabi Saw berkata, ‘Bacalah dalam tujuh hari dan jangan kamu menambah lagi.’”

Selanjutnya, selain mengadakan syukuran khataman, disunnahkan juga untuk berpuasa pada hari kita mengkhatamkan Al-Quran. Di daerah tertentu, anjuran berpuasa ini sangat diperintahkan pada anak yang pertama kali khatam Al-Quran. Aslinya tidak demikian, berpuasa ini disunnahkan pula setiap kali kita mengkhatamkan Al-Quran.

Hal ini sebagaimana telah dikatakan oleh Imam Nawawi dalam kitab Al-Azkar berikut;

وَيُسْتَحَبُّ صِيَامُ يَوْمِ اْلخَتْمِ اِلَّا اَنْ يُصَادِفَ يَوْمًا نَهَى الشَّرْعُ عَنْ صِيَامِهِ وَقَدْ صَحَّ عَنْ طَلْحَةَ بنِ مُصَرِّفْ وَاْلمُسَيِّبْ بنِ رَافِع وَحُبَيْبِ بنِ اَبِيْ ثَابِتٍ التَّابِعِيْنَ اُلكُوْفِيْنَ رحمهم الله اَجْمَعِيْنَ اَنَّهُمْ كَانُوْا يُصْبِحُوْنَ صِيَامًا فِي اْليَوْمِ الذِيْ يَخْتَمُوْنَ فِيْهِ

“Disunnahkan berpuasa di hari mengkhatamkan Al-Quran kecuali bertepatan dengan hari yang dilarang oleh syara’ untuk berpuasa. Sungguh benar bahwa Thalhah bin Musharrif, Al-Musayyib bin Rafi’ dan Hubaib bin Abi Tsabit dari kalangan tabiin Kufah, mereka semua berpuasa di hari di mana mereka mengkhatamkan Al-Quran.”

Dengan demikian, berpuasa pada hari mengkhatamkan Al-Quran termasuk perkara yang dianjurkan. Bahkan telah dilakukan oleh ulama dari kalangan tabiin Kufah, sebagaimana disebutkan oleh Imam Nawawi di atas. (Ust. Jurianto)