Hukum Menggunakan Pakaian Hitam Saat Mengantar Jenazah


Salam, admin harakah yang terhormat, kalau di kota-kota sering kali ketika ada yang meninggal, mereka seluruhnya memakai baju hitam terutama pada saat menguburkan, apakah ada kesunnahan memakai pakaian hitam saat melayat?

Di antara kewajiban muslim terhadap muslim lainnya adalah mengurusi kematian, mulai dari memandikan, mengafani, menshalatkan, sampai menguburkan.

Semua itu wajib dilakukan dan hukumnya fardhu kifayah. Kalau sudah dilakukan oleh sebagian umat Islam, beban umat Islam lainnya sudah lunas. Sementara kalau tidak ada yang melakukan, maka seluruh umat Islam yang berada di lokasi itu bisa berdosa.

Memang di kota-kota besar seringkali orang menggunakan pakaian hitam pada saat mengurusi jenazah. Terutama ketika mengantar ke kuburan. Menggunakan pakaian hitam itu hukumnya bukanlah wajib dan bukan juga sunnah, hanya boleh saja, atau mubah.

Dalam Maushu’ah Fiqhiyyah al-Kuwaitiyyah disebutkan:

اتَّفَقَ الفُقَهَاءُ عَلَى أَنَّهُ يَجُوْزُ لِلْمُتَوَفَّى عَنْهَا زَوْجُهَا لَبْسُ السَّوَادِ مِنَ الثِّيَابِ....وَلَا يَجِبُ عَلَيْهَا ذَلِكَ بَلْ لَهَا أَنْ تَلْبَسَ غَيْرَهُ

“Seluruh ahli fikih membolehkan menggunakan pakaian hitam bagi perempuan yang ditinggal mati suaminya. Tapi itu bukan kewajiban dan dibolehkan bagi perempuan tersebut menggunakan pakaian yang lain”

Dengan demikian, dibolehkan bagi orang yang sedang berkabung menggunakan pakaian hitam, tapi itu bukanlah kewajiban, sehingga memakai pakaian selain warna hitam juga dibolehkan.