Romantis Banget, Nabi SAW Balap Lari dengan Aisyah

Kamis, 22 November 2018 hikmah 336 klik
Mujiburrahman Teks:Mujiburrahman
Faza Grafis:Faza

Al-Quran menegaskan bahwa Nabi SAW adalah manusia biasa. Hanya saja, ia diberi wahyu oleh Allah SWT (QS. Al-Kahfi: 110). Sebagai seorang manusia, tentu ada sisi kemanusian yang dapat dilihat dalam diri Nabi SAW. Di bawah ini ada kisah romantis antara Nabi SAW dengan Aisyah yang menunjukkan sisi kemanusiaan Nabi SAW.

عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ خَرَجْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي بَعْضِ أَسْفَارِهِ وَأَنَا جَارِيَةٌ لَمْ أَحْمِلْ اللَّحْمَ وَلَمْ أَبْدُنْ فَقَالَ لِلنَّاسِ تَقَدَّمُوا فَتَقَدَّمُوا ثُمَّ قَالَ لِي تَعَالَيْ حَتَّى أُسَابِقَكِ فَسَابَقْتُهُ فَسَبَقْتُهُ فَسَكَتَ عَنِّي حَتَّى إِذَا حَمَلْتُ اللَّحْمَ وَبَدُنْتُ وَنَسِيتُ خَرَجْتُ مَعَهُ فِي بَعْضِ أَسْفَارِهِ فَقَالَ لِلنَّاسِ تَقَدَّمُوا فَتَقَدَّمُوا ثُمَّ قَالَ تَعَالَيْ حَتَّى أُسَابِقَكِ فَسَابَقْتُهُ فَسَبَقَنِي فَجَعَلَ يَضْحَكُ وَهُوَ يَقُولُ هَذِهِ بِتِلْكَ

Dari Aisyah berkata: Aku pernah menemani Nabi SAW dalam sebuah perjalanan. Saat itu aku masih muda dan badanku belum gemuk. Nabi SAW berkata kepada para sahabat: Silahkan jalan duluan. Maka para sahabat pun berjalan mendahului Nabi SAW. Lalu Nabi SAW berkata kepadaku: Kemarilah, aku akan mengajakmu balap lari. Maka aku pun memenuhi ajakan tersebut, kemudian aku berhasil mengalahkan Nabi SAW, dan beliau pun terdiam saat itu. Sampai pada suatu ketika badanku sudah mulai gemuk, dan aku pun lupa entah dalam perjalanan kemana saat itu. Beliau berkata kepada para sahabat: Silahkan jalan duluan. Maka para sahabat pun berjalan mendahului Nabi SAW. Lalu beliau berkata: Kemarilah, aku akan kembali mengajakmu balap lari. Maka aku pun memenuhi ajakan tersebut, kemudian beliau mampu mengalahkanku. Beliau tertawa dan berkata: Inilah pembalasanku. (HR. Ahmad).

Dari kisah di atas, dapat dipahami sisi romantisme Nabi yang menunjukkan bukti kasih sayangnya terhadap sang istri. Beliau tidak membatasi diri untuk bercanda sebagaimana umumnya manusia biasa selagi dalam batas yang wajar. Demikianlah kisah romantis Nabi SAW bersama istrinya. Semoga bermanfaat. (Mujiburrahman)